uang jajan halal

pengen tau gak nih orang berapa sih duit yang ada di saku celananya yang bolong, ayo w kasih tau! nih segini nih!

saat TK, SD kelas 1 dan 2 paling uang jajan w cuman 200 perak/Rp. 200, kemudian pas kelas 3SD Rp. 500 ampe kalas 5.

ko dikit amat ya? iya juga tapi saat itu ya mau gimana lagi, kehidupan kami memang sulit, karena w tingal di kampung, yaitu di kabupaten ciamis,  maknaya agak sedikit sulit mengani uang ini. apalagi ayahku yang kerja di jakarta jarang sekali ngasih wesel. tapi kalo yang w ingat sebelum pergi sekolah itu w sarapan dulu, beli bala-bala enak 100rupiah di warung pagi-pagi buta. makanya pas sekolah itu udah kenyang. lalu w suka nyimpen duit di bawah batu pinggir jalan, 1 koin seratusan atau dua koin di sembunyiin di bawah batu dan dikasih tanda, pas pulang sekolah ya diambil dan buat jajan seharian, ya Tuhan beruntung.

karena menuju sekolah itu jauh dan nanjak pas berangkatnya, maknya kalo pegi sekolah itu udah biasa jalan kaki dan sehat kali ya, makanya meski abis makan nasi kita gak pernah ngantuk.

pindah ke karawang uang jajan bertambah saat kelas 6 jadi Rp. 1000 tapi uang sgitu kurang makanya suka ngambil-ngambil duit orang tua ya, haha, emang  ya w ini kadang suka mencuri duit orang tua, pernah w nyuri duit bibi w 20rb, saat kecil, duit kakek w 30rban. ampun deh. maafin aku ya ALLAH. belum tau berapa duit ngambil uang ortu mah.

pas SMP sih uang jajan ya 3ribu ampe lulus, sekali lagi w suka uniko (usaha nipu kolot) dan bohong karena pengen duit lebih, maafin aku ya!

pas SMK tadinya 7rb, lalu nambah jadi 10rb, dan ampe kuliah sekarang masih 10 ribu tapi sekarang udah naik seminggu 100rb, haduhh gimana mau keliling dunia, orang duit w cuman segitu, beum dipotong ini itu, aduhh gempor dah, makanya bukan w buka aib sendiri ya, w kadang ngambil (bukan nyuri) duit tanpa sepengetahuan ortu, kalo bantuin mereka ya w suka ngambil, tapi w juga takut dengan karmanya. kekhawatiran w bertambah, ya sudah lah w bertekad gini, w gak usah dapet warisan biar itu aja yang jadi warisan w. atau nanti saat w udah kerja w ganti semuanya, tapi banyak banget. udah ampe berpa juta mah,, aduhh kok w suka korup ya,, w takut w makan duit haram dan w masuk neraka, aduhh ngeri, w mau jujur kapan, takutnya w gak bisa ngumpulin duit lagi.

no drug, no smoke, no sex. jangan berpikiran w ngambil duit buat itu, w cuma pengen beli gadget, baju dan segalanya, soalnya busyet bokap w pelit banget, mungkin HP w akan paling butut kalo gak karena duit itu, itung-itunganya men, mana mau dia ngasih sekin rupe buat w. dan pasti w kena omel duluan. kapan ya w bisa jujur agar di ridho karena duitnya w ambil.

semakin kesini w semakin bingung dan mesti gimana, tapi dengan uang w ambil pun, bapa w masih jaya dan gak begitu berpengaruh. mending w ambil kan, dari pada dimintapun malah ngomel. setidaknya pas w mau ini gak minta sekali gede. tapi rasa tidak ingin rugi diri w ini masih aja. semuanya karena materi semata.

jika nanti w gak sempet mengucapkan permintaan maaf pun pada orang tua w, terlebih bapa w, w mohon maaf, w suka ngambil duit kalian, w mohon kalian mengikhlaskanya buat w, w bersyukur punya orang tua kaya kalian dan w sadar w banyak salah ama kalian. terima kasih untuk segalanya.

Advertisements

Written by Arip Hidayat

Saya suka belajar banyak hal, asik buat ngobrol, royal, suka ketawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s