kejabak waktu

setibanya di kuala lumpur dari LCCT yang penuh dengan orang udah kaya terminal aja tuh ariport saya keluar dan mendapatkan bus ke KL sentral dengan bayar 9 RM. saya pun melihat ke kaca dengan pemandangan yang biasa aja, lalu saya tertidur dan tersadar entah di mana, saya pun mengikuti orang lain naik ke tangga dan terus berjalan, hingga keluar menemukan telpon umum, saya mencoba menghubungi mas ery yang janjian ama saya ketemu di kl sentral setalh bicara saya di suruh tunggu di depan counter air asia, saya [pun pergi ke toilet dan makan camilan, karena dari kemarin di danang saya belum makan sama sekali, tapi saya menahanya hanya membeli bakpau, air munm dan permen yang menygakan, yang kemudian saya kasiin aja ke anak-anak.
setalh ketamu mas ery kami naik MRT ke pudu raya, murah juga tak seperti di Singapore, kami berjalan sebnetar ke china town dan hanya membeli minuman yang enak banget, saya pun membayar mas ery atas jasanya memblikan saya tiket buat ke spore langsung, harganya 46RM. setalah itu kami berpisah setalh mas ery menunjukan kemana saya harus pergi dan MRT mana yang harus saya gunakan untuk ke BTS / bandar tasik selatan, setalh bertanya dan binung saya pun nyampe di BTS terminal, hebat banget ini terminal wah banget kaya mall dan bersih, juga teratur semuanya, saya pun masih sempat makan, saya memebli nasi kendar yang ayamnya manis huh mana ada cengkeh segala di makanan terasa aneh emang,t api lahap saja dehk sebelum saya berangkat saya ingin mengenyangkan diri saya sejenak. saya pun berangkat ke waiting room, udah banyak yang mau pergi juga, ,, dan kayakny abeli go show juga bisa dehk, setalh itu saya naik ke bus, di depan kursiny mash 2 kursi, 2 kursi, kebelaknganya 1 kursi, 1 kursi tapi ada 3 kursi terpisah dalam satu jajar, saya tidur dan kalo di pemberhentian say abeli makanan biar badan saya fit lagi, sampai kahirnya nyampe di johor, kami pun di minta pidah bus, karena si supir tidak mau ke singapore, akhirnya uang yang inclede di tiket sebesar 15RM dibalikin lagi, dan saya naik bus singapore express dengan membayar 3.30RM aja, untung banyak kan? sialan nih tip jangan beli tiket yang langsung ke singpore, mendingan yang ke johor aja, kaena di johor pun banyak banget bus yang akan ke singpore, ada beberapa nama bus yang memebrikan jasanya. jadi tenagn aja luamyan lohhh 10RM lebih hematnya bisa beli makanan banyak.
kejar-kejaran di imigraswi karena takut ketinggaln bus yang jarang ini tak seperti bus couseway link yang terus dateng setiap bebepara menit sekali bus ini jarng sekali, apalagi di malam hari seperti ini, w deg-degan banget dan mungkin w akan di interogasi leih lama dan ditanya-tanya, saya pun tak mau begitu, seger saya buka boarding pas saya dan menungjukan buktinya, amsuk singapore udah kaya masuk ke airport di perikasa, saya pun kewalahan dengan bawaan saya, udah kudu buka sabuk, jaket dan apapaun lah. untungnya saya masih bisa dan tak lama-lama, paling enak kalo ada orang gendut karena merak akan rada slow kalo jalan, yang ngeselin orang yang sering bulak balik singapore kali ya, bus belum berhenti aja mereka udah di depan pintu dan segera jalan cepet, padahal santai aja ya, mereka kan udah terbiasa.
sampe dibugis dini hari, MRT pun udah tutup, bus ke bandara saya tidak tau, saya pun berkeliling mencari tempat makan, tadinya saya mau ke kfc yang pertama kali saya liat orang mirip chelse olivia itu di depan kfc deket statsiun MRT bugis. saya pun memutar dan menemukan MC Donald yang menyala, saya pun masuk dan langsung ke toilet, lalu memsan makanan, kentang goreng, burger dan coce yang gede banget, S$7 saya bayar. saya pun beristirahat di situ, sempet ngobrol juga dengan tukang bersih-bersih di situ. kebanyakn orang india item di situ, dan saos yang saya makan terasa pait sekali, ada beberapa orang yang lagi belajar disitu ampe subh meraka baru pergi, ada juga beberapa orang ayng nongkrong, tidak banyak orang rupanya, saya pun membuat pembukuan dan mnyusun kemabili sembari menunggu pajar menyingsing, udah gini gitu semuanya aduuhh terasa lama sekali.
setalh jam 5 pagi saya berpamitan degan orang-orang di situ dan langusng menuju MRT, banyak juga yang uadah kesan meski belum buka, saya selonjoran bareng yang lainya dan sempet tertidur sebentar. betapa burukny penampilan saya, untung tidak bau juga, atau saya aja yang tidak sadar.
di mRt ada speker yang bilang “jika anda menemukan atau melihat hal yang mencurigakan, sgera laporkan pada petugas kami” deg w langsung down dan ya berusaha biasa aja. setalh sampe ke changi airport jadwal keberangkatan saya jam 10 lebih saya pun maen game aja, ke toilet untuk memberihkan diri dan menhaan perut yang lapar.
setalah mendekati jam kebernagkatan saya menuju gate 024, rupanya masih tertup dan belum banyak orang, hanya beberapa orang saja, meliaht keberagaman orang yang mau ke jakarta yaitu orang indonesia, saya hanya berduduk sendirian dengan kejelekan muka saya, check ini beberapa kali di lakukana saya ampe lelah, belum lagi di jakarta haduuhhh..
di dalam pesawat ada bule yang bikin ilfil saya, dia sibuk dengan I padnya, gak mau menonaktifkana barangnya di dalam pesaat pun, di kasih sukro kembung aja, ampe di comot-comot hingga bersih ampe pesen nasgor lagi, sebel da w. sepanjang perjalanan saya hanya diem aja dan tidur dengan ketidak nayamananya.
kami tiba lebih wal dan selamat, saya pun keluar dan melakukan prosedur lainaya.
saya mengambil bus DAMRI ke bakasi, setalh bingung mau keman tujuan saya, tadinya saya mau ke KP. Rmabutan ada juga yang menawari ke purwakarta dengan harga beda 10rb tapi saya milih ke bekasi entah mengapa, sialan banget dahk.
setalh nyampe terminal karangin saya dikasih tau untuk ke terminal timur baut nyari bus ke karawang, saya pun sempet ke statsiun tapi saya malah nekat kekeh memilih bus, saya pikir bus itu ya kaya warga baru atau agra mas, ternyata tiga perempat, saya pun keluar karena lama banget, pedagang asong bilang saya bisa mendapatkan bus dengan cepat di pintu tol timur. saya pun pergi kesana dengan segera, setalh mendapatkan bus saya duduk dan mulai pergi,a da 2 orang supir, 1 orang kenek, tapi setalh di sekitar cikarang masuklah 3 orang yang tak dikenal, saya menyadari merak 3 orang setalh kejadian terakhir, di sekat2 kursi pinggir kaca itu dia duduk di belakang kursi saya, dia meraba-raba saku baju saya, saya pun manydarinya, dan pindah dudknya ke depan, lalu dia menakna-nekan tangan saya karena sekat kursinya gak rapat sekarng, saya pn tungak-tengok, niatnya saya akan berhenteh i di terminal klari atau di syeh quro, tapi di lampu merah tanjung pura si kenek bilang “abis,abis, abi” semua pada turun,karena gak banyak mungkin yang tujauanya ke arah klari,, saya pun sempet akan turun, tapi si supir segeera turun dan digantikan dengan yang baru, lampu merah pun berganit warna dengan cepat, dia menyebrangkan mobilnya tanpa menghentikan saya yang mau turun, satu orang segera mengahlangi pintu dan stanbay disitu dengan mata belernya, lalau saya melangkah dan berhenti di tangga pintu, saya duduk dengan menjingjing tas saya, lalu satu orang yang di dalam masuk ke dalam saya dan saya terhalangi oleh 2 orang, dia sudah meraba-raba tas selampang saya ayg berisi dokumen dan paspor saya, saya bingung, mobil semakin mepet ke samping jalan mencari lokasi sepi, dan emang sepi banget lokasi tersebut, ada juga pom bnesin yang udah gak berfungsi lagi. saya semakin takut, setalh itu saya langsung memutar otak dan segera ke pintu belakang, si kenek yang gak bisa berbuat apa-apa itu hanya meilhat saya dan membiarkan saya lewat, saya pun loncat dari mobil yang mulai slow aja. saya langusng memberhentikan angkot yang gak tau mengapa timingnya pas banget, saya segera naik dan menceritakan kejadianya, saya sempet kesel dan mau mengatai mereaka, tapi saya takut mereka kejar saya, dan saya bisa berpikir cepat pada saat itu mengeluarkan diri dari masalah.
angkot berjalan tidak begitu ngebut saya pun hanya bercerita kepada tukang angkot, tukang angkot juga agak kaku, tau gak suka dengan cerita saya, saya bayar dia goceng tapi tujuan saya sampe pom bensin rawa gabus dipenuhinya, saya sangat cemas sekali, saya turun dari angkot melamun dan pulang kerumah, mungkin Tuhan tidak mau orang tua saya mendenganr saya bawa kabar buruk. dan kabar buruknya itu buka di negara orang lain, tapi di tempat paling deket. sialan.
dan setalh bebreapa hari saya mendengar banyak sekali kejahatn yang dilakukan di transportasi umum. huhhhhhuuhhh w mesti gimana, w kesel dan salah satu supir yang pertama mengantar dan berganti di SGC cikarang saya pernah kenal yaitu si polma, saya juga punya akun fb adiknya, saya ingin menanyai 3 orang yang mau mencuri saya, kesel ampe sakrang, tapi niat itu saya urungkan, namun kejahatn ini bener2 bikin saya geram, dan hati saya semakin berkobar kemabli jadi pembenci.

Advertisements

Written by Arip Hidayat

Saya suka belajar banyak hal, asik buat ngobrol, royal, suka ketawa.

One comment

  1. Ya ampun….. duuh syukur Alhamdulillah selamat yah…. tega2nya itu orang2…iya harus lebih hati2 emang di negara sendiri….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s