Kerja di Restoran

12 hari saya di Darwin alhamdulillah dapat panggilan kerja hasil nyari-nyari dari website gumtree.com, hampir setiap hari saya mantengin itu website, kegiatanku kebanyakan di rumah bantu-bantu, sesekali ikutan kerja cleaning sama pa rudi di tempat gym dan rumah australian di coconut groove.

refresh terus itu website, ada list kerjaanya baru, segera saya kirim resume dengan beberapa kata ampuh seperti

“hi. I am Arip from Indonesia

I am hard worker and you wont be regret if choose me.

I send my resume

thanks”

untungnya baru 2 orang yang visit lowongan tersebut dan saya langsung kirim, kemudian ketika saya telponan sama mas didik yang akan daatang ke darwin minggu depan ada telpon masuk dan seorang pria asing menelpon, dia bertanya beberapa hal dan menyerahkan telponya ke seorang INdonesian, lalu saya ngobrol sama indonesia, dia kurang jelas ngomong kaya terburu-buru dan meminta saya datang jam 2. padahal saat itu jam 1, sedangkan saya ada kerjaan bareng konsulat jam 4.

saya segera ke sana tanpa pikir panjang, setelah wawancara saya diajak ke dapur dan ditunjukan pekerjaan apa yang harus saya kerjakan besok. cukup paham karena saya sering cuci piring, kalau ada makan-makan bareng temen juga saya yang mau nyuci piring bahkan setelah seharian memasak dan ngebanyol bareng mereka sambil makan-makan. oke pertemuan dengan pemilik dan orang-orang di cafe itu cuma 30 menitan. saya balik menggunakan bus dan meluncur ke kampus untuk mengikuti kegiatan konsulat (kerja jadi all rounder casual).

besoknya saya sangat exited dan menunggu sampai jam 8 pagi kemudian saya berangkat menggunakan sepeda ke causarina dan pindah menggunakan darwin bus, saya membeli kartu mingguan $20, kalau isi ulang seminggunya itu $7.

setelah sampai saya langsung bekerja, dikasih celemek yang harus dipakai terus. saya langsung bekerja ini itu. saat itu masih pengenalan juga, banyak yang bekernalan dan menyapa, saya lupa juga namanya, kadang kalau mau manggil gak jadi karena lupa nama.

saya masih suka lupa dimana naro-naro sesuatu dan sering bertanya, ya beruntung saja ada 2 indonesia (ibu dan Anak) jadi saya juga terbantu oleh mereka yang menjelaskan banyak hal. si ibu malah nyuruh saya latih bahasa inggrisku dengan sering ngomong pake bahasa inggris, ok kalau begitu.

memang bahasa saya itu parah banget, beberapa kali traveling ke luar negri bareng temen indonesia juga, terus di kampus dan lingkungan sering pake bahasa indonesia dan sunda. yasudah deh kelelep tuh inggrisnya.

banyak orang yang mengatakan kalau saya ini terburu-buru membuat keputusan, abis saya bingung lah apa lagi yang mau di riset, saya itu kalau traveling kalau udah tau rate penginapan dan makan kayaknya udah deh, gak pernah nyari-nyari atau riset begitu mendalam. pokoknya yang bisa saya andalkan adalah tenaga dan cara kerja saya yang cepet. gak peduli yang lain. makanya orang bertanya, emang kamu udah siap, disana harus siap gini loh, gitu loh, banyak deh…

beruntung banget saya di facebook ketemu Indonesian juga (pa rudi dan keluarga) yang mau menampung saya, enaknya seperti di rumah sendiri dan fasilitasnya juga lengkap juga saya diminta gak boleh sungkan sama beliau. begitu juga dengan kerjaan, padahal saya itu di rumah terus, jarang sekali mau nyebar resume ke beberapa tempat.

pernah saya awal-awal itu malu banget untuk memberikan resume, tapi ternyata mereka sangat wwelcome sekali dan mau menerima. tapi ya gitu belum ada panggilan, ada yang telpon balik butuhnya cewek (lupa kalau di resumeku gak ada penjelasan male or female).

dan sekarang saya kerja di cafe yang cukup rame bahkan memiliki 3 toko yang katanya saya beruntung bisa masuk situ, karena cafe itu juga sering nyeponsorin orang. di lain sisi saya itu juga sedang ngelamar ke mining camp yang gajinya lumayan tinggi. tapi belum ada telpon, sempet ada yang telpon tapi ternyata itu dari tenant creek yang nawarin saya untuk jadi housekeeper (38.000 + anual setaun) banyak baget kan.

balik lagi ke cafe, awalnya saya itu mau training aja 3 jam tapi akhirnya karena bagus kerjaku maka nyampe sore sampai tutup. pulang-pulang saya bawa makanan, uniform, dan dokumen buat saya isi. besoknya saya disuruh masuk jam 8 dan 2 indonesian itu kebetulan akan off. waduh.

Katanya saya termasuk cepet juga dapat kerjaan. Setelah kerja serabutan saya harap di cafe ini bisa dapat jatah banyak. Meski tidak ada indonesian saya bisa mengenal dan akrab sama beberapa orang.

Di sela-sela kerja saya bisa bantu bersihin union, carot dan bantu lainya.

Cuman kadang kalau makan saya bingung, 2 hari ini saya makan daging tapi saya tau itu gak halal secara syariah islam. 2 hari itu saya juga belum bisa manage waktu buat ibadah.

Sampai saat ini saya belum tau rate perjamnya berapa? Semoga saja bagus lah. Yang penting kerja pasti dulu aja.

Saat kerja saya dibantu oleh seorang vietnames, dia menjelaskan banyak hal dan meringankan pekerjaan saya. Kalau kemrin saya cuci semua yang kotor dan dimasukan ke pemanas tapi sebenarnya piring atau gelas bekas yg gak ada noda membandel langsung aja masukin ke pemanas.

Untuk masalah apa saja yang saya renungkan dan pelajari dari cara kerja di sana ntar saya tulis di page lain.

Thanks.

Advertisements

Written by Arip Hidayat

Saya suka belajar banyak hal, asik buat ngobrol, royal, suka ketawa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s